Tuesday, April 28, 2009

Insan yang dirindui~ (Part 3)

Baiklah..hari ini pengajian kita mengenai Adab Ulama' menghormati guru sudah sampai ke penghujungnya. Maka, dalam entri kali ini saya akan mendedahkan siapakah sebenarnya insan yang DIRINDUI itu (^_^) jeng3x!. Para pembaca sekalian, meskipun artikel ini menekankan adab ULAMA' kepada GURU mereka, mungkin kita merasakan bahawa kita tiada kaitan langsung pun dengan kita, "Aku Bukan Seorang Ulama'?", "Aku Bukan Guru?"..apa kaitannya dengan aku?. Sesungguhnya, GURU membawa konsep yang cukup luas, seorang IBU dan seorang BAPA adalah guru kepada anak mereka, seorang DOKTOR adalah guru kepada pesakitnya, seorang ABANG adalah guru kepada adiknya, seorang RAKAN adalah guru kepada RAKANNYA yang lain. Boleh jelaskan kepada saya, mana bahagian dalam kehidupan anda, menunjukkan anda bukan seorang GURU?? Baiklah..mari kita teruskan:-

ADAB GURU MENGHORMATI GURU 3

14. Mereka tidak malu untuk bertanya jika ada kemusykilan mengenai sesuatu yang diajarkan oleh guru dan apabila bertanya mereka akan menjelaskan persoalan mereka itu dengan terang dan jelas.

Imam Abu Hanifah sering menyerukan untuk menuntut ilmu tanpa rasa segan dan malu, dan dalam hal ini hendaklah dia mengajukan pertanyaan-pertanyaannya dengan cara yang baik. Beliau berkata: Bertanya dengan baik adalah separuh dari ilmu.

Jika ditanyakan oleh guru "adakah kamu faham"?, maka mereka tidak sekali-kali akan berkata "ya" kecuali jika benar-benar jelas maksud apa yang diajarkannya itu supaya mereka dapat memahami dengan lebih jelas dan sempurna dan tidak dikira berdusta kepada guru.

Mereka tidak sekali-kali malu untuk berkata "aku belum faham" kerana dengan perkataan ini dia akan beroleh berbagai bentuk kebaikan yang akan diperolehi sama ada pada waktu tersebut mahupun untuk masa depannya.


15. Jika guru mereka berlaku kasar ataupun marah, maka merekalah yang akan terlebih dahulu meminta maaf dengan menunjukkan bahawa merekalah yang patut dipersalahkan. Ini akan memberikan manfaat yang lebih bagi mereka sebagai pelajar di dunia dan akhirat serta ini akan lebih membersih dan menyenangkan hati guru.


16. Mereka sentiasa mendoakan kesejahteraan guru sama ada semasa hayatnya atau sesudah matinya atas jasa serta segala pengorbanan yang telah dicurahkannya kerana jasa-jasa pewaris para nabi yang tidak ternilai ini tidak akan dapat dibalas.

Pengarang kitab Al-Fawaid Al-Makiyyah iaitu As-Sayyid ‘Alawi berkata: Antara adab pelajar itu ialah tidak lupa mendoakannya setiap masa sepertimana dia tidak lupa untuk mendoakan ibu bapanya dan berbuat baik kepadanya sepertimana dia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya.

Imam Ahmad bin Hanbal berkata: Aku tidak pernah lupa mendoakan Imam Asy-Syafi‘e ketika bersembahyang semenjak empat puluh tahun lalu. Kerana banyaknya doa Imam Ahmad bin Hanbal untuk Imam Asy-Syafi‘e ini, anaknya bertanya kepadanya: Siapakah dia Asy-Syafi‘e ini sehingga engkau pohonkan segala doa-doa ini untuknya!? Imam Ahmad pun menjawab: Anakku, Imam Asy-Syafi‘e umpama matahari bagi dunia ini dan merupakan kesejahteraan bagi seluruh umat manusia.



Penutup

Guru adalah ibu, bapa, pengajar, pendidik, pengasuh, pendek kata guru adalah segalanya bagi seorang pelajar. Segala kesusahan yang ditempuhinya dalam mendidik anak-anak muridnya sepatutnya dihargai kerana tanpa jerih payah seorang guru itu, pelajarnya akan menjadi manusia yang tidak berguna di dunia dan akhirat. Sewajarnyalah setiap pelajar mencontohi para ulama salaf dalam menjaga tingkah laku, sopan santun serta akhlak terhadap guru, tidak kira siapapun gurunya itu, sungguhpun lebih muda ataupun lebih rendah darjat daripadanya. Ini kerana dengan ilmulah manusia diangkat menjadi makhluk termulia di sisi Allah sehingga dijadikan sebagai khalifah-Nya di muka bumi, semua ini tidak akan tercapai kecuali dengan menjaga peradaban dan rasa hormat yang ikhlas terhadap penyampai ilmu tersebut iaitu guru, pewaris para nabi.


Insan Yang Dirindui:-

- Al Fadhil Ustaz Abdul Azizullah Bin Jamal Rashid.

- Guru kepada 13 orang budak lelaki nakal yang mempunyai pelbagai ragam.

- Mula menerima amanah bagi mendidik kami bermula Januari 2001.

- Alfu Mabruk atas kehadiran 'Orang Baru' dalam keluarga, Muhammad Al-Haasyir Bin Abd. Azizullah pada 16 April 2009. =)

- Kata2 yang masih melekat dalam hati saya:-

"Kalau perangai kamu macam ni...Ustaz kecewa. Ingat, kalau cemerlang mana pun keputusan akademik kamu, ustaz letak bawah kaki je, AKHLAK kamu, ustaz junjung atas kepala."

"Buatlah apa-apa yang kamu rasakan dapat berikan manfaat"

"Hati yang mati ibarat mayat yang tidak bernyawa, andai diguris dengan pisau jasad itu, mayat tetap kaku seperti biasa, tiada lagi respon kesakitan darinya, tapi hati yang hidup itu ibarat tubuh yang bernyawa, andai dilukai pasti mengaduh sakit, mengerang diminta diubati."

-
Ustaz, saya bukanlah seseorang yang layak untuk disamakan adabnya dengan barisan ulama' diatas. Saya mencuba sebaik mungkin untuk menjadi murid yang terbaik untuk ustaz. Ya..KAMI akui, tempoh 6-8 tahun itu banyak mengguris perasaan dan mencabar kesabaran ustaz dalam bergelar seorang Muaddib. Namun, andai disingkap hati 13 orang budak lelaki nakal itu, pasti setiap satunya masih terkesan dengan hasil tarbiyyah ustaz. Gamitan memori kami ketika di ITQAN adalah sesuatu yang amat sukar dilupakan dan ianya pasti tidak lengkap jika nama Ustaz Azizullah dibiar sepi tanpa disebut. Dulu, kini, dan selamanya, Ustaz adalah ustaz kami =) Doakan anak muridmu ini berjaya dunia akhirat~~


Haruslah ada nota kaki:-

-Ditujukan untuk semua yang bergelar guru, cikgu n esp. USTAZ.
-Agak emosi sikit entri kali ini...terkenang sebuah memori lalu~~ haha


6 comments:

Anonymous said...

Salam..bilo den baco cito ni mmg den terkenang kembali kenangan yg lalu,...yelaa,dh abeh blaja dgn ust gak..sedih maa..bgus2..teruskn cito2 cmni..menyingkap kenangan lamo kito,...hehehehe

Tinta Al-Murabbi said...

hehe..kenangan~ bkn snang nk lupo, dah mcm sebati plk raso eh ^_^

Endofday said...

haha feeling gilo ko ni...mencurah2 air mato ust baco entri ni kang hahaha

Tinta Al-Murabbi said...

huhu..xpo2..den cumo menyampaikan isi hati sebenar kito sumo!ngeh3x..sudah tentu percaturan ayat itu perlu manis dan menyayat hati..amcm dam?hihi

ADIB said...

Salam..sedih pulak bila baca kata2 Ustaz tu. Betul jugk. Akhlak yang kita perlu pandang dulu..

Tinta Al-Murabbi said...

yup~ mohon agar Allah kekalkn pesanan itu melekat di hati.. ^_^