Monday, February 27, 2012

Cinta jarak ribuan batu

“ Isteri duk mana? Kenapa tak bawa isteri sekali datang?”

“Ish..jauhnyaa, takpelah, bawa bersabar banyak-banyak ya..”

“Hidup pisah-pisah ni memang perit sikit, tapi tula dugaan ye tak?”

Inilah antara ungkapan yang sering terpacul dari mulut mereka yang bertanya. Apatah lagi, musim-musim kenduri kahwin sekarang ini, ramai mak cik dan pak cik yang bertanya mengenai pasangan saya.

Menghadapi dialog-dialog seperti ini untuk lebih 2 tahun akan datang, usahlah dibayangkan perasaan saya. Berjauhan dengan isteri itu sendiri sangat terseksa, terpaksa pula berhadapan dengan soalan-soalan umum seperti itu yang kebanyakannya saya akhiri dengan senyuman kambing sahaja. Bukanlah menyalahkan si penanya, namun sekadar menceritakan perasaan sendiri.

Jika diikutkan hati, sekarang juga saya mahu terbang ke sana berjumpa puan isteri, namun komitmen kewangan dan tugasan menjadi penghalang. Manalah dapat ditahan perasaan hati ini, jika setiap kali rindu itu hanya diluah pada angin lalu. Sekadar mahu berpuitis itu, bolehlah..tapi untuk melalui hari-harinya? Allah s.w.t sahaja yang tahu.

Semakin kreatif

Percintaan merentasi benua ini, menjadikan kami lebih kreatif untuk saling berhubung. Segala wadah yang ada kami optimumkan bagi menggantikan maujud diri yang sepatutnya sentiasa di sisi.

Mujurlah, Allah s.w.t mengilhamkan kepada manusia untuk mencipta pelbagai perisian canggih seperti Skype, Yahoo Mesengger, Facebook, Fring, Whatsapp dan sebagainya. Hikmahnya, jurang komunikasi antara kami terbuka luas dan secara tidak langsung kami telah terokai lubang-lubang baru untuk berborak panjang dan ‘video call’ tanpa bayaran.

Namun, secanggih manapun teknologi tersebut, tetap tidak dapat menandingi kenikmatan bertemu secara bersemuka dengan pasangan. Maka, kerinduan yang ditanggung oleh kami kini adalah kerinduan untuk bertemu dan bersemuka. Bermula dari bulan kami berpisah, hinggalah kini, sudah 4 bulan lebih. (saat artikel ini mula ditulis)

Pergantungan pada Allah s.w.t.


Antara kerisauan besar yang kami hadapi adalah mengenai keupayaan kita untuk berada di sisi pasangan ketika sakit datang menjengah. Baru sebentar tadi, isteri saya mengadu mengenai kepalanya yang sering sakit atau pening. Apa yang mampu saya lakukan melainkan meminta dia makan ubat dan tidur berehat hanya melalui skype dan whatsapp? Sayu rasa hati ini.

Sepatutnya…saya berada disisinya untuk menjaga makan minumnya…

Sewajarnya…saya berada disisinya untuk mengurus soal ubatnya…

Namun, dalam kejauhan yang ribuan kilometer ini, apakah yang mampu saya lakukan?

Terkadang, timbul rasa gusar bertandang di hati, tatkala sang isteri memohon keluar seorang diri bagi menghadiri program-program tertentu atau usrah. Fikiran saya mula diterjah dengan permasalahan yang bukan-bukan. Kalau itu terjadi, bagaimana? Waliyazubillah…

Fikir saya, kalau yang tersayang itu sakit, maka saya di sisinya ada untuk menjaga, tentulah dia sihat dengan jagaan yang rapi itu..

Fikir saya, kalau yang tersayang itu dapat saya temani, tentulah keselamatannya lebih terlindung dari ancaman luar itu..

Lalu, Allah s.w.t mengajar saya sesuatu…

Allah s.w.t beri peringatan, bahawa segala-galanya itu, DIA yang tentukan, DIA yang tetapkan, DIA yang beri perlindungan. Kau, manusia yang lemah, usaha itu sahaja yang termampu kau lakukan. Allah s.w.t menyuruh saya meletakkan pergantungan yang tinggi kepadaNYA. Mendidik rasa Tawakkal atas penjagaan keselamatan dan kesihatan isteri saya.

Saya akur dan segera insaf, saya, hamba hina yang berdiri atas ego kudrat seorang manusia. Saya titipkan segala kerisauan itu dalam doa, saya adukan segala kegelisahan dalam sujud. Maqam tawakal, bukan maqam mainan. Andai kita tidak bisa menghayati erti hikmah, semakin hanyut kita ditipu kudrat yang tidak seberapa ini.

Membayangkan, bagaimana kerisauan sahabat-sahabat Nabi s.a.w, yang bertekad berhijrah ke Madinah, sedangkan masih ada sanak saudara yang tetap tinggal di Makkah yang saban hari dizalimi….

Membayangkan, bagaimana beratnya hati Nabi Ibrahim a.s meninggalkan Siti Hajar dan Nabi Ismail yang masih bayi di tanah tandus atas suruhan Allah s.w.t…

Kata Nabi Ibrahim a.s;

"Aku tinggalkan kamu Hajar dan Ismail di sini... bukan untuk dibiarkan tetapi untuk dipelihara Allah s.w.t. yang maha kuasa" .

Ibrah mereka, bukan sembarangan. Ianya ibrah orang-orang yang dekat dengan Allah s.w.t. Diceritakan khas untuk saya membandingkan diri, betapa kerdilnya ujian yang sedang saya hadapi. Betapa lemahnya tingkatan tawakal saya kepadaNYA. Allahu Rabbi…

Ya Allah,

Aku memohon kepadamu,

agar KAU uruskan segala urusan orang-orang yang kusayangi,

agar KAU perliharakan keselamatan mereka,

agar KAU sihatkan tubuh badan mereka,

agar KAU lindungi iman mereka,

agar KAU tetapkan hati mereka bersamaMU

KAU lah tempat aku meletakkan segala pengharapan.

Amiin Ya Rabbal ‘Alamin.
P/S : Entri yang ditujukan khas kepada Puan. Isteri. Serta adik-adik ku yang nun jauh di bumi Mesir dan Ireland. Serta rakan-rakan di perantauan (wah! Mcm wish raya dalam skoba Metro je?) hehe

: Maaf, atas kesibukan yang membelenggu, hamper tiga bulan blog ini bersawang, tidak berpenghuni, doakan kelapangan masa untuk saya, bagi meneruskan penulisan.

6 comments:

AriZ said...

Skoba?? haha. Akhirnya terpengaruh juga~

Tacingnya entri ni. Rasa nak nangis baca...*sob.sob.sob*

Moga Allah memelihara suami tersayang juga. ^^

Love you most and forever 'kerana Allah'.

~Puan Isteri =P~

Tinta Al-Murabbi said...

Allahumma Ameen. Semoga Allah terus memelihara kita semua. (^_^)

Miss Sunshine said...

Salam...
Arep berjauhan ke dengan isteri...?
Ingatkan duduk sekali....
Sabar banyak2... Ade org yang lebih perit dugaannya dari kita..
Dulu selalu mengeluh kenapa kena hadapi semuanya sorang2...
Tapi, pasti ada hikmahNya.. Allah lebih tahu..
Kerinduan tu satu nikmat...
Semoga hubungan Arep dan isteri berpanjangan.. InsyaAllah.. ^_^

Tinta Al-Murabbi said...

To; Miss SunShine.

Alhamdulillah, Allah s.w.t masih mengurniakan kesabaran kpd diri saya dan pasangan utk tabah dan kuat. Semoga ianya terus istiqamah. Ameen. (^_^)

Noorsyahida said...

:)

halamak.
masa konvo hari tu rasa nak bg hadiah wedding anda dan puan isteri.

tapi gaji tak dapat lagi..

:)
smg ikatan yg dibina kekal hingga ke syurga..

ameenn..
(doa satu hadiah jugak kan?)

محمد حذوان بن حميدان said...

ana kagum dengan pengorbanan serta mujahadah ust dan zaujah berPJJ.. x rmai yg mampu mnempuh prjuangan sebegini..mga Allah prmudahkan sgale urusan kalian..ameen